PinDAhaN

Standard

Thanks god, akhirnya v bisa ngeblog lagi..

V baru aja pindahan. Dari rumah ke kost2an, kebayang dong capenya seperti apa, barang2 yang mau dimasukin ke kardus kayanya ga habis2. Secara v udah delapan tahun di yk, n ga pernah nyicil ngirimin barang kerumah pekanbaru. Sebagian barang emang udah dimasukin kardus waktu pindahan dari kost lama ke rumah kontrakan n ga pernah v bongkar, eh ga taunya waktu v liat lagi kondisi kardusnya udah lecek, ternyata gudangnya kena rembesan air n buku, komik, n majalah v ada yang keriting. Jadi d v packing ulang. Oohhh capenya…

Kontrakan v sebenarnya baru abis 17 Januari, tapi v pikir lebih cepat lebih baik biar bapak yang punya kontrakan ga terlalu telat memasarkan rumahnya. v sebenarnya berat bgt pindah selain barangnya banyaaaak, v juga udah betah tinggal dirumah kontrakan v, tetangganya baik, ada juga sih yang rese tapi v ga perduli selama v ga di ganggu, tapi v insyaallah maret nanti selesai dari ppa n pulang ke pku, bayu karena kuliahnya belum selesai ditinggal. Dengan rumah yang punya lima kamar, v ga jamin kalo bayu bisa betah ditinggal sendirian.

Bapak kontrakan waktu bulan desember kemarin udah nanyain diperpanjang atau ga kontrakan rumahnya, n waktu itu v jawab diperpanjang, karena sama sekali belum kepikiran untuk ngekost n pikiran seperti yang v jelasin diatas tadi belum masuk ke dalam otak v. Si bapak bilang “boleh saja diperpanjang, tapi ntar ada kenaikan ya…” v bilang “gpp pak” soalnya sebelumnya v emang udah pernah tanya ke mama n kata mama gpp. Satu hari sesudahnya bapak nelpon lagi n bilang:

Bapak : “mb veni, saya ada rencana untuk memperbaiki plafon kamar lantai atas, makanya saya naikkan kontrakannya, benar gpp?”

V : “gpp pak”

Bapak : “ tapi gimana ya mb?”

Hmmm mesti sesuatu yang berhubungan dengan uang lagi nih, pikir v. Soalnya si bapak aneh banget, dia yang punya rumah tapi kalo ada kerusakan di rumah mesti v yang ngeluarin biaya. Misalnya sumur yang waktu musim kemarau ga ada airnya n harus disuntik, v kasi tau bapak tujuannya biar bapak tau, toh itu rumahnya. si bapak emang datang bawa tukang tapi yang bayar jasa tukangnya v. Ato atap rumah yang bocor kalo hujan, si bapak datang bawa tukang tapi yang bayar juga v, yang paling sering mesin air yang mati n v yang nyari2 tukang buat perbaiki, si bapak walaupun v udah mengeluh, teteup ga mau ganti mesin yang usia udah 14 tahun, alasannya cuma berdua orang yang di rumah, mesin masih kuat, ciaaaat…

V: “napa pak?”

Bapak: “biar adil ya mbak, gimana kalo mbak materialnya, saya yang bayar tukang, atau saya yang materialnya mb yang bayar tukang?”

[Gubraaaakkkk]

Bener banget dugaan v, si bapak mesti kaya gitu, ngapain juga v harus menanggung biaya tukang atau biaya material, secara v bukan pemilik rumah. Dulu waktu bikin terali jendela juga v yang bayar setengahnya, siaul si bapak, minta di gantung niy si bapak…

V: “ ntar saya tanya dulu sama orang tua v ya pak…”

Bapak: “ya lah”

Semenjak telpon itu v langsung niat banget pindah rumah, selain kesal banget sama si bapak, juga harga kontrakan rumah yang ga mau dijelasin naiknya jadi berapa duit. V mulai nyari kontrakan, sama sekali ga kepikiran kost, tapi mama kasi saran biar v n ubay ngekost aja karena v juga tinggal bentar lagi di yk n biar ubay ga sendirian aja kalo v udah ga di yk. Syarat mama, kostnya yang campur, kata mama biar gampang ngontrol kami berdua kalo kostnya bareng. V pikir saran mama benar. Akhirnya awal january v dapet kost campur n kamar v bisa sebelahan ama bayu.

Dimulailah kerja mengepak barang yang ga ada habis2nya. V juga punya furniture di rumah kontrakan jadi mam suruh v kirim, ga boleh dijual. Belum lagi misahin yang v pakai n yang v kirim, aduh repot banget d. Yasud, akhirnya ada sembilan kardus superbesar isinya baju, buku, komik v n bayu, diluar furniture. Ga termasuk yang v bawa ke kost dong.. Mbak pon (mb v yang kerja dirumah) aja sampe bosan ngepakin barang2 hehehe Meanwhile, si bapak ga ada nelpon lagi nanya2, n v juga ga bilang ama dia mau pindah karena barang2 yang mo dipaketin masih di rumah.

Tanggal 5 januari ’08 v pindah ke kosan dengan barang2 yang sebagian udah dijual, dikasi tetangga, dikasi tukang loak, ternyata nyampe di kosan tetap aja barangnya banyak bgt, kamar v yang cuma 3×3, keciiiiil banget rasanya, v udah sangat terbiasa dengan kamar 5x 3 dirumah kontrakan.

V besok sorenya (6 Januari’08) kerumah bapak kontrakan n bapak kontrakan v marah banget ama v karena berencana pindah (v emang boong biar bapak ga tersinggung2 banget). V ga boleh pindah sampe setengah tahun ke depan, v dianggap sudah mencoreng martabat bapak, mempermalukan bapak, tidak menghargai bapak. Karena ternyata bapak berencana uang kontrakan itu kan dipakai untuk memulai bisnis dengan temannya, v harus membayar 3 juta untuk menutupi rasa malunya bapak, bapak bilang “anggap saya utang sama kamu.” Seenaknya aja, ga mungkin banget si bapak mau ngembaliin duit itu. V pulang dengan kepala yang pusing bgt, dongkol banget sama si bapak, masa v harus bayar 3 juta untuk janjinya bapak ke temannya, mana udah ngeluarin uang banyak buat ngirimin paket, ongkos pindahan. Niat v, v harus pindah dari rumah itu dengan baik2, buyar seketika. Dalam pikiran v waktu itu udahlah v, nekat aja pindah tanpa pamit lagi sama bapak, titipin aja kunci ke tetangga depan rumah. V jadi tambah pusing karena kardus2 n furniture yang mau dikirim masih dirumah kontrakan karena kebetulan v ga bisa kesana, kuliah v mengharuskan v masuk karena giliran v presentasi, belum lagi parabola tv berlangganan v juga masih nongkrong di rumah, bayu ga bisa nolongin karena sibuk ujian.

Besoknya (07 Januari’08) sepulang dari presentasi sesuai dengan perjanjian dengan perusahaan ekspedisi, v kerumah kontrakan. V telpon orang ekspedisinya, eh malah mereka bilang kalo mobil lagi ga ada, lagi nganter barang. Aduuh v jadi deg2an, v harus berpacu dengan waktu, takut si bapak tiba2 datang ke rumah. Disinilah v sangat merasakan campur tangan Allah yang maha pengasih dan penyayang. Tv berlangganan v yang biasanya ribet urusannya waktu v telpon untuk memindahkan parabola ke kost langsung memberikan tanggapan dan hari itu juga mau ke rumah kalo ada teknisinya, untuk mindahin parabola, walaupun ga dikasi tau jam berapa tapi v lumayan lega, karena diluar target v.

Bingung dengan mobil ekspedisi yang ga ada, tiba2 orang ekspedisinya nelpon kalo udah ada di depan rumah, mo ambil barang. Ya allah, alhamdulillah.. karena v blum ambil duit jadi sesudah hitung2 n orang ekspedisi mulai memindahkan paket v ke mobil. V pergi ambil duit, pulang2 di depan pagar rumah ada motor yang ga v kenal, v kira bapak kontrakan rupanya mas yang biasanya ngurusin tv berlangganan v, pake motor lain. Alhamdulillah ya Allah… sama sekali v ga nyangka kalo orang tv akan datang ke rumah hari itu dan jam itu. Semuanya dilancarkan Allah, V sangat2 bersyukur. Sampai selesai semua urusan, si bapak ga nongol di rumah n v benar2 udah ngosongin rumah kontrakan. Sebelum pulang v masukin satu2 ruangannya ngucapin makasi karena udah bersama selama ini melewatkan hari2 v, sedih, senang, semuanya dirumah kontrakan v.

Sekarang v udah mulai menikmati tinggal di kost, dengan penjaga kost -mb tini n family-yang suka ngebanyol, n cowo2 luttu nya hihihi

Note. terali besinya v ambil n v jual ke tukang besi lho hehehe so, jangan2 coba2 bikin v marah ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s