EbAD moM…

Standard

Beberapa hal yang v kagumi dari mama:

1. Waktu v dan bayu masih kecil, dan rumah yang jauh dari tempat kerja, mama v udah nyiapin kami pagi2 sekali. Udah mandi, udah makan, udah minum asi. Walaupun mama ninggalin v dan adek dengan mba yang kerja di rumah, tapi mama v tetap berusaha agar perhatian dan tanggung jawabnya tidak berkurang, prinsip mama anak2 kalo di tinggal harus udah bersih dan udah kenyang.

2. Mama v galak. V pernah berfikir kalo mama v adalah orang yang paling galak sedunia. Selalu punya peraturan buat v dan bayu. Pulang sekolah harus ganti baju, langsung makan. Ga boleh keluar rumah lagi, maen, harus istirahat atau tidur siang, ga boleh nonton tipi, boleh membaca atau maen sendiri, tapi ga boleh keluar rumah. Bangun tidur siang, v n bayu boleh nonton tv, dan boleh maen ke luar dari jam 4 sore sampe jam setengah 6. Kalo belum pulang jam setengah enam, siap2 dicubit ato di jewer. Akan tetapi, hal tersebut v rasakan manfaatnya pada saat v berada jauh dari mama. Ketika di yk, tiap pulang kuliah v selalu tuker baju, ga suka kalo pake baju kuliah untuk tidur ato maen. n kalo mau maen dengan teman kampus, magrib pasti pulang ke kost, sholat dulu. Trus kalo mau pergi lagi jg ga masalah. Hidup v agak lebih teratur dari pada teman v yang lain he..

3. Mama ga pernah ngebiarin anaknya ngebentak, menghardik orang lain, termasuk mba yang kerja dirumah, v n bayu diajarin untuk hormat kepada yang lebih tua. Ga boleh ngelawan omongan mama, kalo v atau bayu membalas omelan mama dengan kata2 kasar, siap2 aja mulut kami berdua diolesin sambel. Mulut v sampe monyong banget diolesin sambel sama mama ketika v diomelin mama n v membantahnya hehehe Duluuu banget v berpikir mama keras banget mendidik kami dengan cara seperti itu, tapi kebelakang v merasakan bahwa dengan cara itu sangat efektif buat v n bayu agar tidak melawan omongan orang tua yang banyak benarnya.

4. Mama selalu mengajarkan anaknya untuk tidak membahasakan diri sebagai “aku” apabila ngomong dengan orang lain, kata mama kesannya kasar. V dan bayu kalo ngomong dengan keluarga atau dengan siapapun termasuk dengan orang yang baru kami kenal juga membahasakan diri sebagai “v” atau “bayu” atau “saya.” V sendiri kalo ngomong ke mama, papa, nenek, atau bayu selalu mengatakan “kakak” dan bukan “aku” begitu pula dengan bayu yang di panggil adek kalo dirumah. Karena didikan mama yang seperti itu, v selalu menyayangkan anak2 kecil yang menyebut dirinya sebagai “aku” apabila sedang berbicara dengan orang tuanya. Soalnya v langsung merasa si anak kurang menghormati orang tuanya.

5. Walaupun bekerja, dan ada mba yang nolongin di rumah, mama selalu berusaha menyiapkan sendiri makanan buat kami sekeluarga. Pagi hari mama masak sarapan plus makan siang, n pada saat pulang kantor istirahat sebentar, trus masak lagi buat makan malam. V sampe terheran2, dari mana mama mendapat tenaga sebanyak itu? v aja yang masih single n kerja, capenya minta ampun. kayanya kalo udah

nyampe di rumah pengennya leyeh2, males2an. Waaaw good job mam…

6. Walaupun v udah master manajemen, tapi manajemen keuangan mama jauuuuuuuh lebih hebat dari pada v. Kalo v pertengahan bulan aja mulai ga punya duit. Eh, mama dengan uang yang terbatas, masih

bisa nabung, masih bisa investasi, masih bisa belanja untuk hobinya, buku, n bunga, n sampe akhir bulan masih punya duit. Hebat…

V sangat salut dengan mama v. Bagaimana dengan ibunda kalian? Pasti hebat juga kan?

2 thoughts on “EbAD moM…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s